Berbagai Negara Asia Teratas Dalam Bidang Pertanian Organik

Berbagai Negara Asia Teratas Dalam Bidang Pertanian Organik – Pertanian Organik adalah sebuah metode sistem pertanian yang terutama ditujukan untuk mengolah tanah dan memelihara tanaman dengan sedemikian rupa, untuk menjaga tanah agar tetap hidup dan sehat dengan menggunakan limbah organik (tanaman, hewan dan limbah pertanian, limbah air) dan bahan biologis lainnya bersama dengan mikroba yang bermanfaat (pupuk hayati) untuk melepaskan nutrisi ke tanaman untuk meningkatkan produksi berkelanjutan di lingkungan bebas polusi yang ramah lingkungan.

Menurut United States Department of Agriculture (USDA), pertanian organik dapat didefinisikan sebagai sistem yang tidak menggunakan input sintetis. Input sintetis meliputi hormon, pestisida, pupuk, dan pakan ternak. http://www.realworldevaluation.org/

Negara-negara teratas untuk Pertanian Organik di Asia terdaftar berdasarkan statistik dari United States Department of Agriculture (USDA) yang diberikan di bawah ini: http://www.realworldevaluation.org/

1. Cina

Berbagai Negara Asia Teratas Dalam Bidang Pertanian Organik

Pertanian Organik (hektar): 1.900.000

Pertanian organik sangat lazim di Cina setelah AS, Prancis, dan Jerman. Ini adalah konsumen terbesar keempat makanan organik.

2. India

Pertanian Organik (hektar): 500.000

Ini adalah negara terbesar kedua di Asia yang menggunakan metode pertanian organik. The Farm, Back2Basics, Happy Hens Farms, ABC Farms, dan Vridavan Farms adalah pertanian organik terkenal di India.

3. Kazakstan

Pertanian Organik (hektar): 291.203

Negara ini menikmati dukungan pemerintah yang cukup besar dalam pertanian organik dan karenanya negara ketiga di Asia di mana sebagian besar lahannya digunakan untuk pertanian organik.

4. Indonesia

Pertanian Organik (hektar): 88.247

Ini adalah salah satu negara ekonomi berkembang dengan sekitar 252 juta penduduk pada tahun 2015 dan pertumbuhan ekonomi sebesar 5,2% per tahun. Karakteristik konsumen makanan organiknya terdiri dari rumah tangga kelas menengah yang berpendidikan tinggi. Negara ini merupakan salah satu negara pengimpor beras terbesar pada tahun 1960-an namun pada abad ke-21 muncul “back to nature” dan terlibat dalam metode pertanian organik.

5. Filipina

Pertanian Organik (hektar): 80.974

Ini adalah negara kelima di Asia di mana pertanian komersial-organik lazim. Dalam beberapa tahun terakhir, pertanian organik telah menjadi tren menuju gaya hidup yang lebih sehat. Pemerintah meresmikan adopsi pertanian organik dengan mengesahkan Undang-Undang Republik No. 10068 atau Undang-Undang Organik 2010. Melalui Undang-Undang tersebut, pemerintah telah diamanatkan untuk “mempromosikan, menyebarkan, mengembangkan lebih lanjut, dan menerapkan praktik pertanian organik di Filipina”.

6. Iran

Berbagai Negara Asia Teratas Dalam Bidang Pertanian Organik

Pertanian Organik (hektar): 42.634

Negara ini menempati wilayah yang sangat luas dengan kondisi iklim yang beragam dan karenanya kaya akan keanekaragaman hayati. Terbukti bahwa negara ini telah menjadi salah satu pusat evolusi pertanian. Sekitar 86 persen petani di negara ini adalah petani kecil yang mengelola hampir 40 persen lahan subur untuk menghasilkan tanaman bernilai tinggi seperti padi, kunyit, dan sayuran dengan bantuan pertanian organik.

7. Vietnam

Pertanian Organik (hektar): 36.285

Pertanian organik merupakan bagian penting dari agroekonomi negara ini. Orang berpikir injeksi pertanian organik sama pentingnya dengan industrialisasi dan modernisasi negara.

8. Thailand

Pertanian Organik (hektar): 32.577

Pertanian adalah tulang punggung negara dan berada dalam daftar sepuluh besar dalam ekspor produk pertanian karena kondisi agroklimat yang baik. Praktek pertanian organik di negeri ini bukanlah hal yang baru tetapi dipraktekkan sejak tahun 1980-an.

9. Korea

Pertanian Organik (hektar): 25.467

Ini adalah salah satu negara yang telah mengalami pergeseran kesadaran akan kualitas produknya akhir-akhir ini setelah Korean Organic Farmers Association (KOFA) melaporkan tingginya jumlah pestisida yang digunakan selama prosedur pertanian. Sekarang menjadi negara ke-9 di Asia yang menggunakan sebagian besar lahan pertanian untuk pertanian organik.

10. Timor-Leste

Pertanian Organik (hektar): 24.690

Ini adalah negara kecil, tropis, setengah pulau dengan populasi sekitar 1,1 juta, di antaranya lebih dari 63% terlibat dalam produksi tanaman. Ini berada di posisi terakhir di Asia untuk menggunakan lahan pertaniannya untuk pertanian organik.

Back to top